Teman Maya

Tebang Pilih Teman Maya

Pernah punya teman di dunia maya? Yang internet-holic gak perlu ditanya deh, pasti punya.
Gue sendiri? Punya dong! Kan anak gahoool! *masa?*
Dulu sih masih cupu, mainannya cuma chatting doang yang tingkat kevalidannya sangat rendah. Gak semua orang chatting itu boong sih, ada yang boongnya setengah-setengah, seperempat, sekilo, atau se-ons.. *jualan bumbu dapur kali*
Gue sih pengen jujur tapi kalo gitu pasti gak dapet teman, and it’s proven when I was still at 9th grade..

Charming_boy (misal): Hi, asl pls..
Rainin_star20 (gue) : 15 F Jkt, n u ?

Langsung garing deh begitu tau umur gue, mungkin gue dianggep masih bocah.
Trus kalo teman chat-nya cewek, juga jadi garing (halah, ketauan deh mbak niatnya jelek :D).
Dan kalo chatting-nya sama bule, langsung kurang respek kalo tau gue dari Indonesia (Heh, ape lo bule? Gue cinta Indonesia tauk!).
Pernah sih ada yang pertemanannya berlanjut sampai ke Friendster tapi gak lama. Mungkin gue aja yang kurang hoki, ada tuh teman2 gue yang chat sama orang2 yang gak peduli asl alias age-sex-location, fine2 aja.
Tapi gue udah terlanjur illfeel sama chatting, gimana dong?

Gue lebih suka temenan lewat situs pertemanan like Friendster and Facebook. Baru deh gue chatting sama mereka kalo udah kenal😀
Dulu gue gak suka menyortir teman di FS, jadi gue dapet beberapa teman baru yang sampe sekarang masih kontak.
Kalo di FB, gue jadi picky, males punya banyak teman tapi gak pernah komunikasi sama mereka, paling teman2 maya di FB dari teman2 maya di FS yang masih kontak dan dari temannya teman2 maya itu.. atau temannya teman2 gue tapi gue belom pernah ketemu (diitung maya juga, kan?)
Bukan promosi, tapi gue bisa menilai teman maya lebih jelas di FB ketimbang FS, ngerasa gitu juga gak?😀

Teman2 maya yang berhasil tersortir, kadang kalo lagi iseng suka gue googling (kurang kerjaan banget dah gue, mending juga ngepel rumah) dan akhirnya gue dapet info tentang mereka, bisa dari blog, blog teman mereka, forum, Koran/ artikel internet, macem2 deh.
Tergantung orangnya, kalo ternyata pecinta cyber-world juga atau pernah memenangkan lomba2 tingkat nasional dan internasional (seperti Jonathan Pradana Mailoa, si absolute winner-nya IPhO) atau bukan cyber-world-addict tapi friendly-gaul-parah dan punya teman2 yang cyber-world-addict biasanya sih banyak banget tuh info yang keluar dari mesin search engine gratisan empunya mbah google kalo lo ngetik nama lengkap (bahkan sebagian nama) dan hal2 terkait tentang mereka (kayak nyari jurnal gitu hahaha).
Kerajinan kah gue? Hmm, kalo boleh excuse sih lebih tepatnya kayak lagunya Sherina, hanya mencoba ”lihat lebih dekat”😀
Kan gue gak nyuruh lo iseng googling saat besok lo harus ujian fisika, aljabar, dan kalkukus sekaligus (Teknik mode: ON), liat2 sikon lah.

Teman Maya Hermafrodit

Ini murni pendapat gue yang notabene seorang cewek (ya iyalah). Tapi ingat gak semua cewek punya pendapat yang sama kayak gue..

Punya teman maya cewek itu asik banget! Kalo nyambung dan lo percaya, mereka bisa jadi teman curhat. Cewek kan kalo curhat terkadang gak perlu dikasih saran, cukup didengerin aja juga udah seneng, tapi kalo gue sih lebih seneng dikasih saran😀
Kenapa gak curhat sama teman nyata aja sih? Hmm.. Terkadang ada beberapa hal yang enggan lo ceritain bahkan sama sahabat lo sekalipun, macem2 alasan dan masalahnya bahkan ideologi sahabat seharusnya bisa menerima apa adanya, bisa jadi kurang masuk akal lagi.. dan ketika mencurahkan isi hati ke orangtua tersayang pun juga terasa sungkan bahkan buku diary dianggap tak mampu memberikan solusi, ya.. teman maya-mu ada dan bersedia untuk berbagi kisah dengan mu.. (kenapa jadi berasa iklan ya?)

Punya teman maya cowok juga asik! Bisa diajak curhat juga. Kalo lo butuh sudut pandang cowok atau logika seorang pria sebagai bahan mengarang cerita untuk tugas ospek (gue pernah nih hehehe), bisa tuh minta saran ke mereka! Ngomongin film, komik, pelajaran, hobi, tuker2an lagu, atau berbagi informasi juga oke.
Tapi ikhtilat di cyber world bisa bahaya juga kan? Gimana kalo jadi ngelibatin perasaan?
Waduh, kalo yang begituan ya jaga hati aja ya bu, lagian sapa tau emang jodoh? Eh, gak ding becanda, jangan serius gitu dong ah😀
Jujur gue juga masih hati2 sama yang ini, terkadang karena di dunia maya batasan2 bergaulnya juga ikut2an jadi maya, samar2. Bersyukur kalo cowok maya itu tipe yang mengerti dan masih bisa ngeliat batasan yang samar2, seenggaknya jadi saling menjaga, tapi kalo gak? Ya harus pinter2 narik diri kalo udah mule meng-aneh.
Terus gimana kalo terlanjur tertarik sama teman maya? Waduh, berabe juga nih. Gue hands up deh. Tanya sama yang laen aja *dodol*
Kedengarannya agak gila, tapi yang begini emang ada, bahkan untuk yang belum pernah bertemu sekalipun.

Teman Maya dan Perasaan Nyata

Melanjutkan pembahasan sebelumnya, gak jarang pertemanan di dunia maya juga melibatkan hati. Oke, kita batasin konteks bahasan kali ini, teman mayanya bukan yang lawan jenis (yang kayak gini udah banyak) melainkan yang sejenis (tapi bukan homo atau lesbi).

Beberapa teman maya gue kebetulan memang saling mengenal, bahkan bersahabat dan persahabatan itu ada yang bermula dari dunia maya. Perasaan empati, simpati, dan perasaan lainnya yang ada di dunia nyata ternyata juga bisa timbul di dunia maya. Dan yang gue gak habis pikir, mereka itu sama sekali belom pernah bertemu. Jadi, totally cyber-friendship, keren kan?!
Mungkin karena jauh dan belum ditakdirkan untuk bertemu aja. Dan ungkapan lawas ”jauh di mata dekat di hati” rasanya pas untuk menggambarkan hubungan mereka😀
Btw, jahat juga ya kalo gue ngatain yang di dunia maya itu cyber-friendship sedangkan di dunia nyata itu real-friendship? Padahal belum tentu demikian, bisa saja justru ”sebaliknya”. Lebih tepat jika menggunakan kata friendship in cyber-world🙂
Persahabatan di dunia maya terkadang justru lebih murni karena kita sama sekali tidak memandang orang tersebut dari luarnya saja.
Entahlah, gue sendiri sejauh ini belum benar2 memiliki sahabat di dunia maya. Gue harap sih kami (gue dan teman2 maya gue) bisa bertemu dan menjadi teman di dunia nyata, bahkan sahabat😀
Toh nyata atau maya hanyalah kiasan yang dapat dibedakan oleh sebuah perjumpaan. Karena sesungguhnya kita semua ada di dunia nyata yang sama.

Gak ada salahnya kan memperluas friendship dan networking? (kayak what are you looking for di Facebook)

“because Friendship can grow from anywhere and anytime.. even with anyone” 🙂

3 thoughts on “Teman Maya

  1. temannya si maya? *lho?*
    hahaha apa itu teman maya hermafrodit.. lo kata cacing?? wkwkwk
    gw chatting umur 9 taun dong.. *bangga*

    eh ude gw link noh..

  2. waw, nindya, salam kenal ya. gua suka abis nih sama blog lo. infonya keren keren, dan cara nulis lo emang asik.

    betewe, kuper kuper gini juga, gue sering bergaul di dunia nyata, dan gua setuju abis sama info-info yang lo kasih.

    Nice🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s