Drama Hamil Kedua: VBAC, Amani, & Yuditiya Purwosunu

Drama banget nih judulnya? Ya karena ceritanya bakal muter2 panjang ahaha.. Brace yourself!

Prologue

Nikah di usia yg termasuk muda dibanding temen2 di angkatan kuliah (me 23 y.o & him 24 y.o), langsung hamil dan punya anak di tahun berikutnya, rasanya bikin masa muda gue dan suami begitu padat berisi hahaha.. Di saat temen2 lain masih asik kerja/lanjut sekolah/keliling dunia, gue dan dia memilih untuk memasuki kehidupan rumah tangga dengan segala hiruk pikuknya..

Well, mungkin biasa aja buat orang lain nikah di usia segitu, malah ada kok yg lebih muda.. tapi untuk di circle kami, itu termasuk rekor, apalagi kami berdua seumuran. Pernikahan kami masuk peringkat 10 besar untuk teknik kimia+bioproses UI 2008 & masuk peringkat 5 besar untuk teknik metalurgi UI 2008, achievement? wkwkwk..
Karena ngeliat temen2 di sekeliling tadi: udah nikah tapi anak masih satu kayak kami / udah nikah tapi belom punya anak / masih asik pacaran / bahkan gak sedikit juga yg jomblo terhormat, bikin gue ragu2 maju mundur buat nambah anak lagi. Apa kami gak terlalu terburu2? Kapan ya waktu yg pas buat nambah anak lagi? Ya kayaknya yg galau gue doang deh, si bapak sih siap aja ketambahan anak lagi wkwkwk….. #dasarlelaki

Singkat cerita, sampai di suatu titik kami pun memasrahkan semuanya ke Allah, karena Dia lah yg paling tau kapan waktu terbaik untuk segala rencana hidup kami.. daaan gue pun hamil di bulan berikutnya, Alhamdulillah..

Chapter 1: Kenapa VBAC?

Anak pertama gue (Keenan) lahir melalui operasi. Dan itu cukup bikin gue trauma. Bukan SC nya, the wound itself was torturing in first day, tapi karena banyaknya dopping obat maka luka pun jadi bisa cepet sembuh, bahkan besoknya gue udah bisa jalan dengan gagah #setrong. Yg bikin trauma adalah judgement dari orang2, dari yg dikenal sampai sok kenal, dari lingkaran keluarga sampai supir taksi online antah berantah….. #kusedih

Seolah2 gw salah banget sampe bisa berujung pada operasi. Seolah2 gue terlalu rakus gak jaga makan (might be, tapi gak juga, nanti gw ceritain), seolah2 gue gak mau sabar dan mengusahakan untuk lahir normal, seolah2 gue mau gampangnya aja karena orang lain bisa lahir normal dengan BB bayi lebih besar dari anak gue (Keenan lahir 3.9kg fyi). Like it’s all my fault. Can they just congratulate me, be happy with the baby that had just born, pray for me and the baby, and simply do not give any negative comment if not being asked or anything that will hurt the mother, can they? Ya emak2 abis lahiran mah baperan, hormon nya lagi berantakan bergejolak makanya rentan baby blues, nah eta pake dikomenin nyelekit, lieur.. *lah ngapa jadi nyunda* #wongjowo

Maka dari itu, hamil anak kedua ini gue memberanikan diri bertekad untuk melahirkan secara spontan / pervaginam / normal. I wish that it could be my wound healer, luka hati maksudnya.. #yaela

Chapter 2: Amani

Mau tau apa itu Amani? Gugling aja. Kalo definisi gue sih Gentle Birth yg Islami ya. Anyway, gue diperkenalkan dengan Amani lewat mamaknya Hammam yg supergawl sejagad instagram. Gak cuman dese, kakak gue (si mamak pronormal anak udah 5 dengan BB lahir super besar #bukanpaketayamcrispy yg beberapa kali divonis harus SC tapi malah homebirth waterbirth lotusbirth dibantu suaminya) pun juga ngasitau tentang Amani cabang Bekasi yg lagi buka kelas Prenatal. Dan lokasinya ternyata belakang rumah ogut, hamdalah!

Gue dan bapake join kelas tersebut tiap weekend, di sana ngilmu banget lah, mulai dari nutrisi kehamilan (yg mau VBAC, wajib banget pantau asupan nya terutama protein yak!) sampai dikasitau tahapan2 persalinan (penting nih biar jangan sampai terburu2 dan bikin kita terjebak lagi dengan operasi). Dijelasin pula tentang hormon yg berperan dalam persalinan, pentingnya exercise, dan peranan pendamping saat persalinan (gak melulu harus doula profesional, suami pun bisa banget jadi doula, makanya Prenatal class ini sebaiknya ikut berdua dengan suami), dan masih banyak lagi. Jujur aja gue emang tau sih berdasarkan logika bahwa nutrisi & exercise itu penting, tapi gak nyangka juga bakal berdampak sebesar itu setelah semuanya dijelaskan secara gamblang plus contoh2 nyata di lapangan.

Buat gue yg punya riwayat bayi besar sehingga harus operasi, bikin gue gak mau salah langkah untuk kedua kalinya. Gue berusaha pantau asupan protein sesuai batasan minimum yg dianjurkan Amani (bahkan gue timbang tu makanan satu2 gengs, terus gue convert ke gramasi proteinnya, freak!). Gue kurangi banget karbo + gula2, bahkan berapa periode gue gak makan nasi sama sekali, makan wagyu aja gitu digadoin / daging giling premium dengan taburan kejuuu / ayam organik / seafood / susu pasteur yg teramat enaQ, sungguh kenikmatan yg HQQ *abis itu dompet menipis….. Aaand believe it or not, BB bayi gue tetap oversize dari seharusnya dong wkwkwk, OH TAPI kata dokter lemaknya sedikit, jadi badannya aja yg gede.. mungkinkah doi berotot layaknya binaragawan yg rajin makan protein? Kata dokter sih karena tali pusatnya besar maka bayinya juga besar (sambil nunjuk di layar USG 4D).. Siapakah dokter yg periksa? Akan terjawab di Chapter 3, sabar saudara-saudara!

Tapi di 1-2 bulan terakhir kumulai goyah sis, gue pun memasukkan nasi lagiii karena makin kerasa laper, ngemil2 jugaaa, tapi Alhamdulillah BB bayi gak meningkat drastis..
BB anak pertama gue mencapai 3.9 kg saat lahir di 38 minggu, padahal di 37 minggu masih 3.3 kg huhuhu kenapa bisa naik drastis dalam seminggu sih, why?! Sedangkan BB anak kedua gue di 38 minggu hanya 3.3 kg, lanjut di 40 minggu mencapai 3.6 kg, dan saat lahir di 41 minggu kurang sehari mencapai 3.89 kg. Sooo, bisa dikatakan diet gue cukup berhasil yes karena Alhamdulillah naiknya gak drastis banget padahal ya itu tadi….. di akhir2 hamil malah sempet makan nasi lagi + ngemil juga.. jadiii masih misteri penyebab kenapa Keenan dulu bisa naik drastis only in a week..

Chapter 3: Provider Persalinan

Untuk provider yg membantu saat persalinan sejujurnya gue belom nemu yg sreg waktu itu, awalnya pengen sama om dokter Reino Rambey karena doi suka becanda tapi juga ala2 ustadz yg penuh petuah berfaedah dan lagi doi komunikatif banget, jadi eke dapet chemistry nya waktu hamil anak pertama, maklum dulu eke masih clueless gicu jadi butuh dokter yg tanpa ditanya udah bawel ini itu, tapi ternyata doi udah gak praktek di RS Haji lagi, cuman di sekitaran Jakarta aja, nah rumah gue sekarang malah Bekasi banget sooo rasanya kejauhan yaaa..

Nah waktu ketemu Amani, sempet kepengen lahiran sama ibu bidan yg ngajar di kelas Prenatal aja. Tapi yaaa atas beberapa pertimbangan jika terjadi kondisi darurat (ini preference masing2 tentunya) dan karena di klinik ibu bidan hanya menerima pembayaran pribadi (gak bisa klaim fasilitas kantor), maka kami pun urung untuk bersalin di sana kecualiii jikalau sampai tidak diterima untuk melahirkan di RS sedangkan saya tetep kekeuh untuk VBAC. Kenapa bisa gak diterima lahiran di RS? Ya siapa tau aja kan gue lahiran lewat due date / HPL (40 weeks), biasanya kan RS gak mau nunggu kelamaan, dan ternyata kejadian kaaan, anak gue lahir hampir 41 weeks wkwkwk.

Akhirnya kami pun cari2 dokter di RS yg pro VBAC (pro normal belom tentu pro VBAC loh, so it’s a bit tricky). Bermodal cari wangsit dari mbah gugel, ketemu lah beberapa nama dokter pro normal, salah satunya dokter Yuditiya Purwosunu yg praktek di RS Hermina Bekasi, dokter fetomaternal yg diidolakan oleh ibu2 planet bekasi karena katanya siiih ganteng (cieee dokteeer, dok do you read my blog dok? wkwkwk). Pas liat namanya gue keinget acara di salah satu stasiun TV, waktu itu gue lagi iseng nonton TV siang2 dan doi jadi bintang tamunya, sungguh kiranya semesta telah berkonspirasi mempertemukan kami… wkwkwk geli banget bahasa gue. Yaaa gue pun coba ketemu doi pas hamil sekitar 6 bulan (pas usia kandungan bagus untuk USG 4D), daftarnya jadi pasien biasa aja bukan diniatin mau USG 4D, toh otomatis diperiksa pake USG 4D kok tapi kechargenya harga USG biasa hihihi.

Chapter 4: Yuditiya Purwosunu

Kalo pengen tau dokter Yudit itu kayak gimana, cukup ketik aja nama doi di gugel. Karena jumlah fans nya yg membuncah, review tentang doi pun banyak banget wkwkwk. Pasti lo bakal nemu review seperti ini:

  • Ganteng.. Eh udah disebut ya di atas? tapi emang opini itu yg sering muncul, sampe penasaran gueee, emangnya seganteng apa sih doi?! Dasar bumil pada centil amat yak..
  • Pinter.. Iyalah kan alumni UI juga kayak gue (kepengen banget dibilang pinter ya gue wkwkwk).. well mostly bilang gitu karena ngeliat gelarnya yg dobel2 (udah Doktor, PhD pulak, double degree ya kayaknya?) / achievement nya yg segambreng / history doi yg lanjut sekolah di luar.. Waktu tau kalo gue alumni Tekim UI, doi langsung komen kalo gak suka kimia, gak suka stoikiometri sambil jelasin alesannya gak suka kenapa, dan gue pun komen “Ya ampun, katanya gak suka tapi kok bisa inget bahasan nya dok.”
  • Ramah.. Ya emang kudu ramah sih, kalo dokternya jutek ntar pasiennya kabur. Pengalaman gue hamil anak pertama: kabur habis dijutekin dokter cewek, PMS dok? hahaha..
  • Agak pendiem tapi bisa konsultasi via WA.. Hmm gak pendiem juga sih, mungkin lebih tepatnya kalo kita gak proaktif tanya yaaa doi gak bakal jelasin panjang lebar juga.. TAPI TAPI doi lucu juga kok, bisa becanda juga lho! Pas kontrol pasca lahiran, ada suster yg deketin anak gue terus dia nyeletuk ke susternya, “Eh jangan diracun bayinya”. Gue shock dong! Kenapa gak ngelawak dari dulu doook?? Tapi kalo lo ngelawak via WA jangan ngarep bakal ditanggepin ahaha, gue pernah becanda pas doi pulang dari Korea, “Dok, habis ketemu Oppa2 ya?” terus lanjut komentarin hal lucu lainnya, dan dokter Yudit cuman bales pake emot senyum ” 🙂 ” #tanpawkwkwk #tanpahahaha #profesional #gapapa #akumaklum kuhanya ingin membuatmu tersenyum meski hanya sebatas emot senyum basa-basi dok :p :p :p
  • Pro normal.. Oh bahkan bukan cuman pro normal tapi pro VBAC jugak! Gue berhasil VBAC dibantu doi, cerita detailnya ada di postingan sebelum ini. Temen gue pun berhasil VBA2C dibantu doi juga (melahirkan secara spontan setelah sebelumnya 2 kali melahirkan secara SC). Sehat terus ya dok, biar makin banyak bantu ibu2 yg kepengen lahiran spontan, VBAC / VBAxC, aamiin..

Daaan masih banyak lagi review positif dari ibu2 paguyuban pemuja dokter Yudit #yakali, tapi buat gue lima poin itu yg perlu di-highlight sih, siapa juga yg gak penasaran sama dokter yg (((katanya))) ganteng #cieee, pinter, ramah, bisa konsul via WA, kadang lucu, pro normal + pro VBAC lagi.

Opini gue pribadi adalah dokter Yudit orangnya negotiable, ini penting sih buat gue yg mau VBAC. Contoh kejadiannya adalah waktu gue disuruh infus fenover karena feritin gue rendah, padahal Hb gue oke (masuk nilai rujukan). Setelah tektok diskusi via WA dan memaparkan fakta2 yg gue tau, dokter Yudit gak bales WA gue lagi, kirain doi ngambek dong takutnya gue terlalu keras kepala atau terkesan sok tau gitu. Eh beberapa hari kemudian doi yg WA duluan nanya kabar. Trus pas ketemu di jadwal kontrol berikutnya, doi setuju untuk gak infus fenover karena Hb gue masih kece, yay!

Birth Plan juga langsung di-approve sama doi, cuman dibaca aja, gak pake repot2 argumentasi, langsung deh ditandatangan, yihaaa!

Case lainnya itu waktu kontrol terakhir sebelum persalinan, di mana seharusnya gue udah gak boleh pulang dan langsung disuruh induksi karena air ketuban udah berkurang + bentuk grafik CTG menurut doi udah kurang oke (cerita lengkap di postingan sebelumnya ya), tapi setelah diskusi panjang sampe2 dokter Yudit bawa bahasan teknik dengan analogi pesawatnya wkwkwk (mungkin doi inget kami berdua anak teknik?)….. akhirnya gue pun dikasih ijin pulang sehari untuk berpikir (meski kenyataan nya sampe berhari2, dateng2 pas udah mules beneran hehehe).

Udah gitu dokter Yudit baik banget gak baperan hahaha. Ya bayangin aja gue udah dibolehin pulang sehari eeeh malah ngelunjak sampe berhari2 karena nunggu mules alami, tapiii dia masih mau bantu gue untuk melahirkan secara VBAC dengan berat bayi besar dan menyentuh deadline. Sampai2 pas kontrol pasca persalinan dia bilang, “Dokter lain belum tentu mau tuh”, huhuhu makasiii dok T.T

Well, kalo sampe hamil lagi, semoga masih berjodoh sama dokter Yudit. Tetep praktek di Bekasi ya dok!

IMG_20180227_211551_396.jpg

Chapter 5: Thanks to you!

Indeed, this only could happened due to Allah allowed it to be happened. But without these people supported me along the journey, gue rasa gue gak bakal setegar itu kemarin. So I’d like to say thanks to:

  • My husband, M Dimas Sanjaya, makasih udah jadi suami yg suportif bangeeet. Mulai dari kasih ijin ikut kelas Prenatal dan selalu luangin waktu & pikiran untuk ikut aktif belajar bareng, kasih anggaran belanja lebih demi tercapainya target asupan protein hihihi bahkan ikut pantau asupan proteinnya bener2 terpenuhi, sampai jadi doula gue saat persalinan berlangsung (sharing birth plan ke tim medis yg bertugas dan bantu mastiin birth plan nya berjalan). Makasih udah bener2 jadi sahabat akuuu, kamu emang gak sempurna, neither am I… But you are the best for me 🙂
  • My mom, makasih ma atas semuanya. Mulai dari dititipin Keenan biar bisa ikut kelas Prenatal tanpa interupsi, nemenin begadang dan ikutan mules saat kontraksi wkwkwk ini yg paling so sweet sih menurut gue, sampai nemenin sebulan lebih pasca lahiran dan bantuin banyak banget tanpa diminta, I’m nothing without you ma. And I couldn’t be prouder having you as my mother, mama itu tulus banget. Menantu2 mama beruntung banget punya mertua yg caring dan helpful kayak mama. Selalu memberi manfaat akan kehadirannya buat banyak orang, insyaaAllah surga balasannya ya ma, aamiin.
  • My one and only older sister. Yg suka nyebelin hahaha, but I know she really wish the best things happen to me. She doesn’t want me experience another surgery, even since the first one. Maaci atas wejangan dan ilmu nya. You’re my role model mbak, lahir dengan berat badan bayi besar pun lo bisa (di atas 4kg), lahir lewat dari HPL pun lo tetep yakin (pernah sampai 42 minggu), berkali2 divonis SC gak bikin lo goyah malah makin nekat lahir di rumah bahkan pernah ala2 water birth wkwkwk. Lo keren sih mbak, dibalik semua rezeki yg Allah limpahkan tapi lo masih tetep kekeuh lahiran normal, manusia langka banget! Patut dilestarikan wkwkwk..
  • My obgyn, Yuditiya Purwosunu, makasi bangettt udah mau bantuin aku lahiran VBAC dengan berat bayi besar (3.89kg) dan menyentuh deadline (40w6d), serta merelakan perutmu jadi penyangga kakiku wkwkwk (kalo diinget2 kok ya lucu tapi saat itu lagi fokus ngeden sih jadi boro2 mau komen becanda). Maapin kalo suka ngeyel selama diskusi tatap muka ataupun tatap layar hape ya dok. Belom pernah nemu dokter obgyn super sibuk yg seperhatian ini, gak sungkan chat pasien duluan tanya kabar, padahal udah selesai kontrol pasca persalinan tapi masih mau digangguin. Eh teruuus dibales “Gak pernah ganggu kok”, eeaaa siapa yg gak seneng coba hahaha.. Barakallah dok! 🙂
  • My midwife, yg namanya dirahasiakan, bidan Amani cabang Bekasi. Makasi banyak ya bu atas semua ilmu dan diskusi nya, tanpa itu semua saya clueless dan stress banget pasti ngadepin drama2 yg ada hehehe.. Makasih udah menguatkan, juga ngingetin untuk selalu relax dan sabar..
  • My bestie, Hilda Fakhrani Fardiani, dokter gaul jaman milenial. Ada masanya gue butuh sudut pandang lain dari orang yg belajar ilmu kedokteran, dan ketika gue butuh yg bisa sekaligus diajak curhat, dokter yg juga sahabat gue sejak SMP ini bisa diandalkan. Dia menjawab semua kekhawatiran gue, bikin gue gak galau lagi wkwkwk. Makasiii Paooo! Thanks for being genius hahaha..
  • Ibuknya Hammam, sis Dyas Mashita, tetangga masa kini yg ngakunya selebgram wkwkwk. Makasi loh udah ngasitau soal Amani dan berbagi cerita tentangnya. Meski kita waktu itu lagi long distance tapi nih bocah tetep asik diajak discuss, ye kan hare gene ada WA. Thank for supporting me, buk!

Daaan semua tim medis yg udah bantu persalinan, serta semua orang yg udah kasih berbagai masukan supaya bisa cepet kontraksi hahaha, makasih banyak ya!

Semoga Allah membalas kebaikan kalian semua, Jazakallah Khoir!

Bekasi, 5 April 2018

Nindya Sani W, mama nya Keenan & Khalid 🙂

Advertisements

Birth Story: VBAC

Karena tujuannya untuk setoran Birth Story ke Kelas Prenatal, so I made it with quite formal language hahaha, kurang asik sih buat dibaca kalau menurut gue, tapi karena buat ulang pun malas (nyusuin bayik muluk woy!), dan kalau cuman di-save di hengpong takut hilang tak terekam, ya mari kita post aja di blog, mayan buat kenang2an ya sis.

Untuk postingan yg lebih asik (kenapa pengen VBAC, apa sih Amani, dan siapa dokter pro VBAC yg dipilih plus testimoninya), bisa cek di sini.

Well, here it goes, my VBAC story …..

Selasa 13/2: kontrol 40 minggu.

Dokter bilang bahwa kondisi ketuban masih bagus namun ICA (indeks cairan amnion) sudah turun jadi 8.6 (patokan dokter min 10) & grafik ctg pun bentuknya kurang bagus (ctg sampe diulang 2x). Dokter suggested utk induksi malam itu jg karena khawatir terjadi penurunan fungsi plasenta jika menunggu lebih lama, hingga dapat menyebabkan janin mengalami hipoksia. We negotiated, akhirnya diizinkan pulang dulu selama semalam (suster2 & bidan di RS pada kaget kok masih dibolehin pulang hehe). Maaf ya dok, saya gak mau diinduksi….. #kabur

Dari RS lanjut ketemu bidan sewaktu mengikuti kelas prenatal Amani, beliau bilang masih oke untuk ICA segitu selama gak ada rembes/pecah ketuban. Grafik ctg pun masih oke nilainya.

Paralel tanya juga ke sahabat yg berprofesi sebagai dokter, menurutnya dengan kondisi demikian masih oke untuk ditunggu sampai seminggu lagi.

Rabu 14/2: induksi alami – bekam.

Sesuai saran bu bidan, saya pun ikhtiar melalui bekam. Total ada 7 titik, 4 titik untuk induksi di pinggang & tulang ekor, 3 lainnya adalah titik sunnah di bagian atas punggung.

Jumat 16/2:

Dini hari, mulai gak bisa tidur nyenyak karena kontraksi, mulai menghitung durasi & frekuensi kontraksi dengan aplikasi contraction timer. Paginya WA bu bidan, menurutnya kontraksi belum teratur dan diminta untuk record lagi sorenya. Saat ke kamar mandi ternyata muncul bloody show, Alhamdulillah bukan cuma flek pink-coklat lagi (saya mulai flek sejak Sabtu 9/2, butuh waktu seminggu hingga keluar bloody show yg sesungguhnya).

Sore hingga malam kontraksi makin terasa intens. Dicek VT oleh asisten2 bu bidan, hasilnya masih pembukaan 1 longgar. Kepala bayi (station) sudah turun tapi mulut rahim masih jauh. Kemungkinan, saya tipe yg station sudah turun tapi bukaan masih stuck (sebagaimana penjelasan di kelas prenatal), sehingga nantinya pembukaan bisa bertambah secara drastis akibat station yg turun terus. Para asisten bidan menyarankan untuk menunggu perkembangan kontraksi sampai besok pagi sembari melanjutkan exercise squat / main gym ball.

Sabtu 17/2:

Dini hari, makin gak bisa tidur nyenyak karena kontraksi makin kuat. Anehnya sejak subuh frekuensi kontraksi menurun jauh jadi 30-45 menit, nah lho! Menurut bu bidan artinya itu masih braxton hicks (kontraksi palsu). OMG, udah seheboh ini masih palsu! I thought the baby was just taking a rest…..

Alhamdulillah menuju sore terasa intens lagi. Dan semakin malam rasa mulasnya semakin menjadi. Mama saya pun mulai panik dan menyuruh untuk cek VT lagi. Sesuai prediksi saya, karena durasi kontraksi yg masih cukup acak (5-10 menit) maka para asisten bidan menyarankan untuk menunggu sampai besok pagi, selain karena terlalu sering cek VT bisa memicu infeksi. Saya diminta untuk atur napas saat kontraksi dan stay relax agar hormon oksitosin yg bekerja bukannya malah adrenalin.

Minggu 18/2:

Dini hari, karena suami mulai terserang flu maka saya pun begadang berdua ditemani Mama menyambut kontraksi yg semakin intens, 5-6 menit. It was a memorable night, how can I not love my mom.

Selepas subuh sudah gak kuat, badan lemas karena gak bisa tidur sama sekali. Mama menyarankan untuk langsung ke RS karena kontraksi sudah semakin sering dan teratur.

Sampai di Ruang Bersalin RS hampir jam 7, saat dicek VT ternyata sudah pembukaan 3 ke 4, Alhamdulillah bukan braxton hicks.

Jam 7:30 mau dicek VT lagi, saya pun menolak karena baru jeda 30 menit. Gak lama dokter datang (sebelum mulai praktek), tadinya mau dicek VT lagi juga tapi saya tolak lagi sebagaimana birth plan yg sudah disetujui untuk tidak sering melakukan VT. Suami pun langsung sharing birth plan ke tim medis yg bertugas supaya mereka mengerti concern kami.

Menuju jam 9, saat mau mencoba berjalan2 di lorong ruang bersalin, tiba2 ada air yg menetes, dicek pakai kertas lakmus ternyata berubah dari pink menjadi biru, fix ini air ketuban. Bad news, warna air ketuban sudah hijau encer. Good news, saat dicek VT ternyata sudah pembukaan 6, Alhamdulillah!

Alat2 disiapkan, dokter dipanggil, sensasi sesuatu mau keluar pun datang. Saat dicek VT lagi ternyata sudah pembukaan 8, Alhamdulillah!

Dokter tiba di ruangan, pembukaan pun lengkap, dan saya akhirnya diperbolehkan untuk mengejan ketika sensasi datang. Rasanya masyaa Allah….. mengejan beberapa kali masih juga belum berhasil, sampai mau nangis tapi ditahan oleh tim medis #malu.

Akhirnya dokter memutuskan untuk menggunakan vakum supaya bayi tidak terlalu lama di jalan lahir, khawatir DJJ (denyut jantung janin) melemah. Dan karena durasi kontraksi yg pendek maka harus dirangsang dengan induksi dosis kecil via infus, agar waktu mengejan bisa lebih panjang. Selain itu, induksi tadi berfungsi pula untuk mencegah terjadinya pendarahan berlebih pasca persalinan, mengingat riwayat persalinan sebelumnya SC sehingga ada resiko demikian.

Infus terpasang, sensasi datang, mulai mengejan, perut ditekan ke depan oleh bidan, vakum digunakan oleh dokter, punggung bantu ditahan oleh suami hingga terkena cakaran, dan Alhamdulillah jam 9:50 bayi pun berhasil dilahirkan, laa hawla wa laa quwwata illa billah. Sungguh suatu pengalaman yg menakjubkan, Alhamdulillah. Kata bidan, karena kepala bayi sudah turun dan jenis rahim saya yang lentur dan tipis sehingga membuat pembukaan berjalan singkat, sekitar 3 jam dari pembukaan 3 ke 10.

Memang banyak yg tidak berjalan sesuai birth plan karena bayi perlu segera diobservasi sekitar 7 jam akibat air ketuban yg sudah berubah menjadi hijau encer, tapi jauh lebih banyak yg patut disyukuri. Terutama, Alhamdulillah bayi dan mama selamat dan sehat.

💕💕💕

I’m a Proud Housewife! :D

Gue selalu ragu2 untuk mulai nulis lagi di blog. Dilema rasanya, emang perlu seluruh dunia tau apa yang gue alami dalam hidup? Tapi apa salahnya nulis lagi, toh belum tentu juga follower gue notice (emang punya follower? :p). But anyway, nulis adalah salah satu cara yang baik for release negativity, guilty feeling for example. So, here I am now.

It’s been 6 months since I decided to resign from my company. It’s my very first company, I got accepted there several months before I graduated.

Kenapa resign? Karena mau urus anak. Itu alasan yang gue submit ke HR. The fact is not that simple.

My baby Keenan sempet sakit, kurang kalori, MPASI-nya salah, gak sesuai gizi seimbang saran WHO. Selain itu, dia sempet bingung puting karena pemberian ASI menggunakan dot.

Loh yaudah, tinggal dibenerin aja kan MPASI-nya & nyusu pakai cup feeder. Still, not that simple. Gue nitip Keenan ke nyokap, rasanya ngerepotin banget kalau harus banyak cara begini begitu, kasihan nyokap udah tua suka pegel2 meski masih terhitung sehat, dan lagi itu bukan tanggung jawabnya. Ya, ngurus cucu bukan tanggung jawab nenek & kakek, FYI.

Yaaa kan lo bisa nyewa pembantu/baby sitter untuk urus anak lo, di bawah pengawasan nenek & kakek. Bener, ada yang memilih begitu. Tapi itu artinya akan sampai kapan gue dan keluarga nebeng tinggal di rumah orang tua gue? Padahal kami udah punya rumah sendiri. Kalau Keenan dianter-jemput ke rumah orang tua gue bisa aja sih, tapi takes time karena gak deket2 banget, apalagi kalo macet, yeah BEKASI.

How about Day Care? Bisa aja. Tapi Keenan masih kecil banget, 8 bulan saat gue memutuskan resign. Kalau ada apa2 belum bisa ngadu. Dan sederet pertimbangan lainnya.

Ribet ya? Emang. Tapi satu yang pasti memperkuat alasan gue resign adalah: produksi ASI gue makin lama makin menipis, pernah sehari cuma bisa mompa 30ml, dari sebelumnya 300-400ml. Warbiyasah. Kata dokter laktasi, oksitosin gue mandek padahal ASI gue banyak setelah beliau cek. Oksitosin itu hormon yang mempengaruhi pengeluaran ASI. Karena jarang disedot langsung sama baby, makin lama menyusut lah produksinya. Ada perkataan Ibu dokter yang bikin gue tertampar:

“Kamu tau kan menyusui anak hingga 2 tahun itu wajib hukumnya?”, ujar bu dokter, sambil menunjuk surat Al Baqarah yang ada di Buku Perkembangan Bayi milik Keenan.

“Hmm iyaaa sih dok, tapi bukannya ada kalimat lanjutannya ya di ayat itu, bahwa jika ingin menyapih sebelum 2 tahun tidak ada dosa…”, as always gue ngeyel.

“Ya itu berlaku misalnya jika ibunya hamil lagi sehingga jika member ASI akan berdampak buruk bagi kesehatan sang ibu dan bayi dalam kandungan, atau memang produksi ASI-nya sudah sedikit dari sananya. Tapi kamu kan gak gitu, produksi ASI mu masih banyak”, jawab bu dokter sambil memberi gue wejangan kalo belajar tafsir yang menyeluruh, ampun dok.

“Terus gimana dong, dok? Jadi saya harus resign?”, dan gue pun mulai bimbang…

“Ya saya gak nyuruh kamu resign”, ujarnya. Dokter pun suggest untuk menggunakan cup feeder. Dot bisa menyebabkan anak menderita bingung puting karena perasaan puas yang dihasilkan saat menghisap dot menyerupai saat menghisap langsung dari sang Ibu, kelebihannya adalah aliran yang dihasilkan oleh dot cenderung stabil, tidak seperti saat menyusu langsung pada Ibu, alirannya cenderung fluktuatif, ada fase gak deras, ada fase deras (dikenal dengan LDR – Let Down Reflect). Selain itu, gue pun dikasih surat cuti satu minggu agar bisa memberikan ASI langsung, supaya oksitosin gue lancar lagi.

Selama cuti gue banyak berpikir kembali akan semuanya. Tentang prioritas gue, tentang kerjaan dan karir di kantor, dan tentang cita-cita gue yang lain.

Gue paling takut ngecewain nyokap. Keliatan banget dari ekspresi wajahnya, nada bicaranya, sikapnya, nyokap gue less or more kecewa. Gue harapan terakhir nyokap, liat anak perempuannya jadi wanita karir, kerja kantoran, karena nyokap gue “hanyalah” Ibu Rumah Tangga dan kakak perempuan gue satu2nya memilih untuk jadi Ibu Rumah Tangga juga. Padahal menurut gue, nyokap gue super keren, berhasil mendidik anak2 perempuannya hingga bisa masuk FT UI semua.

Sampai pada keputusan harus resign bener2 bukan hal mudah, istikharah minta dimantapkan dan diberikan yang terbaik oleh Allah, diskusi segala hal dengan suami Alhamdulillah beliau sangat mendukung, curhat sama nyokap-bokap-kakak, sampai minta pendapat teman2 se-almamater yang udah jadi IRT duluan.

Dulu pernah ada bapak2 di kantor yang cerita bahwa saat dia dan istrinya masih sama2 kerja justru rasanya kebutuhan tetap aja gak bisa terpenuhi, rumah belum punya, mobil gak ada, anak gak diurus sendiri. Akhirnya sampai pada suatu titik mereka mendiskusikan semuanya bersama2, dan diputuskan untuk mengembalikan hak dan kewajiban masing2, suami kerja sedangkan istrinya resign untuk urus anak. Qadarullah, Alhamdulillah justru segala yang mereka butuhkan bisa didapat, rumah, mobil, anak pun jadi keurus. Intinya adalah gak usah takut, rezeki udah ada yang atur dan bisa datang dari arah yang tidak disangka2. Catatan tambahan dari si bapak adalah sang istri harus qonaah.

Beliau cerita itu ke gue bahkan di masa awal gue masuk kerja, luar biasa gak? Begitu banyak “pertanda” di sekitar gue…

Mungkin kalau gue gak pindah2 Dept. dalam waktu singkat karena alasan domisili sehingga membuat gue berada di jenjang yang sama sampai gue memutuskan resign…

Mungkin kalau posisi terakhir gue gak di bagian yang harus selalu bisa dihubungi kapanpun dibutuhkan sehingga membuat gue berpikir ulang tentang quality time bersama keluarga…

Mungkin kalau gue gak punya bakat lain dari kecil yang bikin gue terus menerus mempertanyakan apakah gue bisa mewujudkan cita-cita gue itu…

Mungkin kalau gue gak pernah denger curhatan temen2 gue yang Ibu mereka adalah wanita karir, dan mereka merasa gak deket dengan Ibu mereka ketika melihat interaksi gue dan nyokap yang seperti teman…

Bahkan mungkin kalau setelah cuti selama 7 hari ternyata ASI gue tetep aja gak ada perubahan, tetap 30ml per hari meskipun udah segala macam makanan dan booster ASI gue coba sampai stress sendiri…

Maka keputusan gue gak akan pernah sebulat ini.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah.

Setelah cuti, apalagi setelah resign, produksi ASI gue pun mulai meningkat lagi, mungkin karena bahagia, gak ada beban kerja dan terlibat dengan “politik” di kantor? Who knows hahaha.

Gue jadi punya banyakkk bangettt waktu sama Keenan, dia nempel banget sama gue sampe2 ke kamar mandi, ke dapur, ke mana2 diikutin, he’s my biggest fans yeah.

Suami gue pun sangat mendukung cita-cita gue, dia support gue untuk join les memperdalam skill gue, yang insyaaAllah nantinya akan jadi karir gue ke depan aamiin.

Nyokap gue? Alhamdulillah perlahan2 beliau pun mulai menerima keadaan, karena pada dasarnya beliau tau setelah berumahtangga keputusan benar2 berada di tangan gue dan suami.

Dan yang paling seru, hal2 baik yang diceritakan bapak2 di kantor dulu Alhamdulillah mulai terjadi juga pada keluarga kami. Memang sesungguhnya Allah telah menyiapkan yang terbaik.

Semoga Allah selalu memberkahi keluarga kecil kami, semoga selalu dicukupkan rezekinya, diberi kesehatan, dan bisa bersama2 berjuang menggapi ridho-Nya, hingga bertemu kembali di surga-Nya kelak, aamiin ya rabbal alaamiin :’)

Semoga kamu yang baca, bisa menghargai apapun yang udah gue putuskan ya. Memilih untuk berkomentar “Great choice, Nin” rather than “Gak sayang gelar masternya? Gak sayang karirnya?”. Well, I’ve already accepted both kind of comment in real world, it’s okay :p

.

.

.

Cheers!

Nindya Sani, known as Mama Keenan / Mrs. Dimas Sanjaya 😉

Thank You and See You, my Obgyn!

Seminggu sepulang dari RS, gue kontrol luka operasi. Seperti biasa, kekonyolan pun terjadi: perekat perban luka operasi gue sudah mulai lepas di hari gue pulang dari RS. Untuk mengantisipasi agar tidak semakin terkelupas, gue pun berinisiatif merekatkan kembali dengan bantuan plester. Seriously bentuknya jadi aneh bingits. Dan ENG ING ENG pas ketemu om dokter, gue langsung dibombardir dengan pertanyaan kenapa bisa jadi begitu. Om dokter bilang kalau perekat perban kuat, tidak akan terpengaruh dengan pergerakan pasien, yang bisa membuatnya terkelupas hanyalah air sabun. Well, mungkin meskipun gue sudah berhati2, masih ada air sabun yg berhasil menyerang si perekat perban dan menyelinap masuk.

“Iritasi nih, agak kemerahan. Kemungkinan karena lembab akibat air yang menyusup masuk ke dalam perban”, jelas om dokter.

“Kok muka kamu gitu sih, kayak aneh gitu ngeliat lukanya. Emang serem banget ya? Fotoin dong, aku mau liat”, ujar gue ke suami saat lihat ekspresi wajahnya yg aneh2 jijik wkwk. Posisi gue terbaring di kasur saat perban dibuka jadi ga bisa lihat langsung.

“Ya kemerahan gitu, sini aku fotoin”, sahut laki gue.

“Ya foto dulu, selfie”, kata om dokter ikut nimbrung.

“Dih yakali dok, selfie. Trus di-upload gitu”, bales gue.

Setelah diresepi salep dan vitamin pereda iritasi, gue pun disuruh kontrol kembali pasca nifas.


Sebulan kemudian gue pun semakin cantik dan langsing kembali kontrol. Begitu ketemu om dokter, gue langsung pamer foto ketampanan baby Keenan wkwk – Keenan is my baby boy nickname. Apa aja yg dibahas pada kontrol kali ini? Ga lain dan ga bukan adalah seputar konsultasi jenis KB yg paling kece, kata om dokter semuanya bagus #censored. Kemudian rahim gue dicek dan ternyata sudah kembali baik. Hal konyol yg dilakukan hari ini adalah foto wefie bertiga bareng laki gue dan om dokter, sampe2 diketawain suster wkwk bodo amat. Sebenernya hari itu ada kenang2an yg mau dikasih ke om dokter but accidentally mesti diundur. Jadilah kenang2an tsb baru bisa dikasih di jadwal rutin om dokter berikutnya (masih di minggu yg sama).

Wefie with The Obgyn

Wefie with The Obgyn

I’ve been thinking the present about 2 weeks before, gue ga mau ngasih yg standar macem donat atau pizza dkk. Akhirnya gue memilih untuk memberikan cupcakes set, ada 9 pcs cupcakes yang tiap cupcake punya ceritanya masing2, semacam kaleidoskop dari awal bertemu om dokter. Suami gue yg nganterin cupcakes nya (gue ga ikut karena nyusuin dedek bayi) dan jelasin langsung cerita di balik tiap cupcake ke om dokter. Susternya sampe mupeng kepengen dikasih cupcakes juga wkwk. Ga lupa gue selipkan sebuah kartu ucapan, isinya singkat tapi gue harap bisa mewakilkan rasa terima kasih gue:

Thank You for delivering our little prince, for the advices, and for the jokes. Each cupcake has it own story, wish you enjoy all of them.

Cupcakes nya rasa choco-coffee, spesial buat om dokter yg hobi minum kopi kalo harus kerja sampai malem karena antrian pasien bejibun #cieeeguemerhatiinaja wkwk. He said the cupcakes are delicious and unique, that’s why he made it as his prof pict on WA. Well, one of the most satisfying things in universe is knowing that people love your present (as I quote on my Instagram). 😀

His Profile Picture on Whatsapp: The Cupcakes!! :D

His Profile Picture on Whatsapp: The Cupcakes!! 😀

Banyak ibu2 di forum online yg bilang kalo om dokter itu ganteng HAHAHA, but the things that impressed me much adalah cara om dokter yg meriksa pasien dengan teliti (contohnya doi sampe ngulang pengukuran sebanyak 3 kali waktu anak gue diprediksi beratnya mencapai 4 kg, plus masih dicek juga pake USG intravaginal), mau menanggapi pertanyaan2 pasien dengan sabar (apalagi yg suka ngelemparin pertanyaan konyol kayak gue), banyak saran2 bermanfaat yg diberikan (maklum eke kan newbie, jadi masih agak2 clueless gitu), and the most important thing adalah ga jarang om dokter bisa ngelawak juga (padahal waktu awal2 kontrol tuh formal loh haha, tau pasiennya agak error mungkin jadi kepancing juga wkwk).

Dadah om dokter Reino Rambey SpOG, semoga om dokter semakin lucu. Sampai jumpa lagi di lain kesempatan insya Allah! 🙂 🙂 🙂

The “Execution” Day

Minggu2 menjelang HPL adalah minggu2 ter-deg2-wow buat gue (okay, another alay phrase used). In the 38 weeks of pregnancy, my baby weight was predicted around 3.3 kg by the obgyn, dr. Reino Rambey SpOG. A week after, his weight was increased significantly, into 4 kg!! Awesome, huh?!

Ask me how come, am not sure – I didn’t consume cold drink, the one and only cold meal I ate at that 39 week was an ice cream and I ate that on the day I went to doctor, so it’s rather impossible to be the cause. Oh, I also ate a few of chocolate. Well, the obgyn has already forbid me to consume sweet food as I told you in the post before, so I guessed a few is no prob, but who knows efek dari segelintir coklat bisa menambah berat bayi gue hingga 800 gram.

Karena terlalu besar, om dokter ga rekomen untuk lahiran normal. Why? Karena too risky, pundak dedek bayi bisa tersangkut saat proses melahirkan dan kalau udah gitu endingnya bisa diperlukan tindakan tambahan bahkan sampai operasi tidak terencana. Besides, pada ibu juga terdapat resiko yaitu turunnya kandung kemih sehingga saat tua nanti si ibu jadi sulit menahan BAK alias gampang ngompol, nah loh! Diperiksa pakai USG intravaginal pun ternyata jarak bayi dengan jalan keluar masih 4 cm, padahal menurut om dokter seharusnya di minggu tsb, jarak bayi dengan jalan keluar sudah sekitar 2,5 cm saja.

Om dokter ga sekonyong2 ketok palu bahwa gue harus melahirkan melalui Sectio Caesaria, dia memperbolehkan gue nunggu untuk lihat perkembangan di minggu selanjutnya atau juga untuk diskusi dengan keluarga, namun dengan resiko jika semakin lama maka bayi bisa semakin besar. Ortu gue ga mempermasalahkan lahir dengan cara apapun yang penting ibu dan bayi sehat. So, karena alasan2 yang telah dikemukakan di atas, hanya dalam waktu semalam, jadilah gue dan suami memutuskan untuk SC, bismillah.

Singkat cerita, besoknya gue langsung ke RS Haji untuk cek darah di Lab menjelang operasi (timing pembekuan darah dkk), ketemu dokter anastesi untuk bawa hasil Lab dan ditanya2 seputar alergi obat dkk (nunggunya lama banget cyiiin kayak nunggu jodoh karena padatnya jadwal operasi), janjian sama dokter Reino via suster untuk nentuin hari eksekusi (ga main tanggal cantik lagi deh, kapan om dokter available aja wkwk), sampai booking kelas kamar. Itu semua dilakukan dalam satu hari yg sama, sendirian, hebat kan hahaha #mandiri.


16 Januari 2015: Sempet2nya gue melancong ke salon seharian, biar nanti keliatan cantik waktu di ruang operasi #dih #yakali #centil. Pulang dari salon, telpon2an sama RS Haji, mastiin kamar yg eke mau udah ready belom. Habis Isya capcus ke RS Haji. Nyampe sana, laki gue mulai urus administrasi, sedangkan gue dibawa ke suatu ruangan agar denyut jantung dedek bayi dibaca by a tool in a period of time, sambil gue harus memencet sebuah tombol setiap kali si bocah dalam perut bergerak. Sampai di kamar, ada suster yg memasang jarum untuk infus di tangan gue (sempet gagal pula sekali karena gue tegang jadi pembuluh darahnya kabur wkwk) dan melakukan persiapan lainnya sebelum pasien masuk ruang operasi besok #censored. Sisanya hanya adegan tidur. Thanks to several friends who have accompanied me at that night through whatsapp LOL.


17 Januari 2015: Pagi2 ada suster dateng pasang cairan infus dan bawa kursi roda, kayak pasien beneran rasanya dianter ke ruang operasi pakai kursi roda. Masuk ruang persiapan operasi, eke ganti baju serba ijo, jilbab ditanggalkan, kepala hanya ditutup head cover, maafkan hamba Ya Allah #sholehah. Yang paling penting sebelum masuk ruang operasi sempet cium nyokap dulu, itu lebih penting daripada cium suami, weeek! :p

Di dalem ruang operasi, eke disuruh peluk bantal sambil pundak dan punggung eke didorong ke bawah eh ternyata mau disuntik epidural, ga sakit tuh alhamdulillah. Di pasang kateter juga ga sakit karena obat bius udah mulai bekerja, cuman kaget dikit aja.

Ketemu om dokter, doi pun nanya “Takut ga?” – oh ini karena ada drama gue ketakutan waktu doi bilang ga rekomen lahiran normal. Emang sih awalnya gue sempet mikir caesar enak ga pake ribet, tapi semenjak nemu artikel yg bilang kalo caesar banyak resikonya, eke jadi takut seriusan cyiiin, bahkan waktu divonis caesar eke sampe ga bisa tidur nyenyak semalaman, DOR!

“Lumayan takut, ngelawak dong dok”, jawab gue ngasal, biar ga tegang aja. Hahaha buset dokter gue suruh ngelawak, bisa2 kena charge biaya lain-lain: ngelawak.

Tiba waktunya kain hijau mulai dibentangkan di depan gue, tanda operasi dimulai. Alat supply oksigen berbentuk selang yg dipasang di hidung malah bikin eke susah napas karena adanya backflow antara supply oksigen masuk ke hidung melawan karbon dioksida yg gue keluarkan. Akhirnya diganti dengan alat supply oksigen yg menutupi hidung dan mulut sekaligus, baru deh kerasa nyaman.

Selama operasi berlangsung, tim dokter dan suster di sana killing time ngobrolin entah apa (emang kata temen gue begitu kok, malah pas dia operasi caesar dokternya ngobrolin capres cawapres #demampemilu). Gue yg udah mulai ngantuk nggak mau kalah sok2 nimbrung, lupa bahas apa aja haha yg gue inget ada bahas2 seseorang dicalonin jadi mantu untuk anak om dokter yg paling gede #adamakcomblangdiruangoperasi wkwk. Om dokter ga gitu nanggepin, mungkin karena ga sreg sama si calon lagi fokus nanganin gue. Ga lama kemudian terdengar bunyi suara bayi menangis begitu kencang.

“Eh anak siapa tuh? Anak aku ya? Cepet banget udah keluar haha”, ini adalah komen terkonyol yg terlontar dari seorang ibu yg lagi ngefly kena obat bius wkwk. Yaiyalah anak gue, menurut ngana?!

“Nangisnya heboh banget ya haha”, another silly comment I made, forgive me, gue ga 100% sadar #ngeles.

Om dokter ngelongok dari balik tirai hijau, “Iya heboh, kayak ibunya”. Kemudian kembali menghilang di balik tirai hijau, sibuk dengan urusan jahit menjahit.

Ga lama setelah bayi keluar terdengar suara musik merdu yang dibawakan oleh penyanyi Indonesia, mungkin itu bunyi ringtone handphone seseorang yang lupa dimatikan untuk menghibur si bayi dengan suara nyaman, pernah dikasih tau temen sih kalo waktu anaknya lahir juga disetelin musik sama dokternya.

“Wah ada musik, ganti lagu barat dong, haha request”, celoteh gue begitu mendengar alunan musik. Serius ini pengaruh obat bius! Ga ada yg ketawa denger omongan gue, yg ada malah musiknya langsung dimatiin. Fine. HAHAHA.

“Dok, boleh minum obat cina ga, itu loh dok yang katanya biar luka operasi cepet kering”, tanya gue.

“Emang orang cina, bukan?”, intip om dokter dari balik tirai hijau.

“Bukan”

“Kalau bukan, ga usah minum obat cina”, sahut om dokter sambil kembali fokus menjahit.

“Terus minum apa dong?”, serius deh ini kayak pertanyaan anak TK.

“Ntar minum obat yg dikasih dokter Reino aja”, jawab dokter anastesi.

Oke, yg bilang operasi caesar nyeremin awas loh gue kutuk jadi ulet keket. That’s the most fun operation in 45 minutes of my life. Tega yaaa sampe gue ketakutan ga bisa tidur nyenyak, huh!

Dapet IMD cuma beberapa kenyotan, karena ruang operasi dingin jadi ga bisa lama2, itupun anak gue ga ditaroh di dada tapi digendong sama suster dan udah dibungkus kain hijau biar ga licin kalau digendong. Sebelumnya suster ngecek air susu gue udah keluar atau belum, “Wah udah banyak ini”. Alhamdulillah. See, ga ada pengaruh caesar sama ga bisa keluar ASI. WOOO another hoax terbantahkan!

Ga, gue ga nyuruh orang2 operasi caesar, cuman mematahkan statement orang2 yg menakuti atau meremehkan aja. Kalau emang ada yg nyeremin, kan bukan artinya digeneralisasi. Pernah belajar statistik ga sih lo? Data pencilan doang kali tuh, bikin eke serem aja. Lagian gue ga bakalan kok operasi caesar kalo bisa normal. Semua orang niatnya baik yaitu untuk menyelamatkan ibu dan anak, why still doubting, nah??

Setelah operasi, gue dibawa balik ke kamar, ga boleh angkat kepala selama 24 jam, belajar menyusui sambil tiduran miring – thanks to my beautiful mom, mama siaga banget deh! Laki gue udah kecapean karena seharian ada aja administrasi yg diurus dll jadi ga tega juga kalau dia bangun tengah malam. Sumpah ga kebayang kalau ga ada nyokap pasti sedih banget, emang ga ada yg ngalahin kasih sayang ibu kandung T.T


18 Januari 2015 (H+1 pasca operasi): gue udah boleh belajar jalan. Tamu2 yang dateng berkunjung pun kaget liat gue udah lincah wkwk. Selidik punya selidik, itu karena om dokter kasih obat yg kece2, dia ga pengen pasiennya ngerasa ga nyaman karena luka operasi . Mulai dari obat yang dimasukkan via infus, via anus, via oral, sampai obat yg paling sakti yaitu patch yang ditempel di bawah leher (sumber informasi: suster).


19 Januari 2015 (H+2 pasca operasi): kontrol sama om dokter.

“Udah bisa ngapain aja?”, tanya om dokter.

“Udah bisa salto dok”, jawab gue ngasal. “Dok, obat yang di sini enak dok, jadi ga sakit luka operasinya”, nunjuk ke patch yg ditempel di bawah leher.

“Iya, yang penting sakitnya ga di sini, kan?”, bales om dokter sambil nunjuk ke dada. Nah yaa ketauan deh ngefans sama Cita Chitato!

Habis cek luka operasi, om dokter pun bilang kalau lukanya udah mulai kering, “Bentar lagi udah bisa pakai bikini nih”. Dih, yakeleusss.

Perban pun diganti yg baru. Boleh mandi tapi ga boleh kena air sabun karena perban bisa copot, cari tuh caranya gimana, DOR!


20 Januari 2015 (H+3 pasca operasi): anak eke dikasih suntik hepatitis B, terus dicek bilirubin, alhamdulillah masih normal, 9.5 out of 12. Hore boleh pulang hihi. Bosen banget cyiiin di RS. Bukan karena makanan ga enak, enak2 banget makanan nya, salut deh sama catering RS Haji. Bukan juga karena kamarnya ga nyaman, kelas satu cuy, sekamar sendiri meskipun sharing kamar mandi tapi selalu bersih, ada OB yg selalu rajin bersih2. Fasilitas di kamar pun menyenangkan: ada TV, kulkas, lemari, wastafel, bisa minta air panas untuk minum. Yg bikin ga betah ya suasananya itu2 aja, simply missing home lah.

***bersambung ke postingan selanjutnya…

Last Day at Office…

…before my maternity leave, I mean. HAHAHA. And before 2015.

Yep, am currently on my 37 weeks of pregnancy. How does it feel? Heavy? Yup. Happy? Ofc! I can’t wait any longer to meet my little prince 🙂 ‘Til I can hear Savage Garden song crossed through my ears “I knew I love you before I met you” #EEAAA mulai dangdut

Last Saturday, I met my Obgyn, dr. Reino Rambey. I gave him the letter from dr. Okky Nathanael (see here for further info). Trus om dokter (capek cyin ngetik pake bahasa inggris) pun suggest untuk lahiran normal karena toh retina gue baik2 aja. Om dokter jg berpesan agar minus mata gue jangan naik terus, jangan banyak maen gadget :p

Tiba saatnya pemeriksaan dengan USG, dan ternyata di minggu ke-36 kmrn, berat dedek bayi udah 2,9 kg, WOW! So om dokter juga nyaranin agar si baby ga berat2 amat, supaya saat proses persalinan nanti ngedennya ga susah. Jangan makan yg manis2 pesan om dokter. Duh gimana ya, martabak manis itu enak bgt sih, dok. Apalagi rasa coklat+keju+susu #kemudianngeces 😀

Karena HPL masih 25 Januari, gue pun bertanya “Berarti boleh dong kalo cutinya mulai tanggal 12 Januari, dok?”. “Dari sekarang dong”, jawab om dokter. What?!

Trus doi berceramah ini-itu, tentang proses perkembangan anak itu 75% di dalam kandungan. 25% sisanya hingga usia 5 tahun. Lebih dari itu hanya pemberian stimulus aja. “Masa kamu mau sih ngelewatin masa2 berharga itu?”, tanyanya retoris.

Dia nyaranin ambil cuti cepat supaya gue bisa mempersiapkan kehadiran si buah hati, dengan banyak baca buku, banyak belajar. Baca apa aja, Al Quran, buku hadist, belajar bahasa inggris, apapun. Dan dengan cuti cepet gue jadi bisa berolahraga, banyakin jalan, banyakin senam hamil supaya dedek bayi cepet masuk panggul.

“Tau dari mana sih dok soal 75% dan 25% tadi?”, tanya gue kepo, as always. Dari buku kedokteran dikombinasikan dengan hadist, jawabnya.

“Udah ya, ga usah nego lagi, minggu depan langsung cuti. Nanti kamu bakal buktiin omongan saya kalau anak kamu udah remaja, masa2 di mana banyak interfensi dari luar, apakah jadi anak yang penurut atau sebaliknya”, pesan doi lagi.

Analogi dia tuh kayak komputer, kalo emang spek nya bagus, ya bakal bisa diinstall software macem2, tapi kalo spek nya udah ga bagus, ya ga bakal compatible meski diinstall software yg canggih sekalipun. Dan itu semua ditentukan sejak dalam kandungan, 75% sis, persentase yang cukup besar kan.

Those are the things that I won’t get from other doctors. Those are the things that make me choosing you, doc #dangdutabis #okeskip

Yak semangat cuti hamil! Semangat list buku2 bacaan dan bikin jadwal aktivitas harian! Mommy ready to welcome you, kid!

XOXO

Mata Minus Tinggi VS Lahir Normal

Karena gunjang ganjing di dunia nyata dan di dunia maya tentang “mata minus tinggi dan possibility bisa lahiran normal atau enggak”, jadilah eike Jumat kemarin periksa retina.

Emang minus brp? Kanan 5-an, Kiri 4-an, ga hafal pastinya berapa.

Btw apa hubungannya, mata minus tinggi, lahir normal, dan retina? Bukannya yang bikin mata minus itu karena lensa mata terlalu cembung, that’s why penderita miopi pakai kacamata cekung, rite? Bener sih, tapi inget nggak lu sama pelajaran fisika jaman SMP, “mata minus / rabun jauh terjadi karena bayangan dari sinar yang masuk ke mata jatuh di depan retina”, jadi ada hubungannya nih mata minus sama retina.

Terus apa hubungannya sama lahiran normal? ya gosipnya sih kalau elu melahirkan, lo bakal ngeden heboh sehingga syaraf2 lo menegang dan kalau retina lo tipis, pait2nya retina lo bisa putus a.k.a buta (naudzubillah) , atau resiko terkecilnya adalah minus lo nambah (semisal retina ga sampe putus).

Bentar deh, emang sih tadi ada hubungan minus tinggi sama bayangan jatuh di depan retina, tapi kan bukan berarti kalo minus tinggi trus retina nya tipis, am I wrong? Nope, you’re definitely right. Itu juga yang gue dapet dari gugling dan konsul sama dokter spesialis mata.

retina

Gue periksa mata di JTEC (Jakarta Timur Eye Center, red.). Beberapa hari sebelumnya selalu deg2an dan ga percaya diri tiap ditanya orang, “Rencananya lahiran normal atau caesar?”. Gue cuman bisa bilang, “Pengennya normal sih, tapi masih harus cek retina dulu”, sambil senyum miris. Dan berlanjutlah dengan menjelaskan apa maksud dari statement gue kalau2 si penanya ga ada info mengenai minus mata VS lahiran normal.

Dari google udah ada yang bilang kalau minus mata ga ada hubungannya dengan ketebalan retina, tapi isunya simpang siur kakaaak, lagian siapa sih yang mau ambil resiko. Karena Obgyn eike juga mempersilahkan untuk cek retina, jadilah eike pergi juga ke JTEC buat cek retina.

As info yang didapet dari blog seseorang, gue pun memilih dokter ON. Prosesnya kurang lebih sama kayak yang di-state di blog tsb. Dan Alhamdulillah hasilnya retina mata gue baik, tidak ada penipisan, dan dipersilahkan jika ingin melahirkan secara normal. Legaaa bingits coy! Si dokter bilang kalau kasus retina putus bisa terjadi pada siapa aja, bahkan pada orang yang ga minus sekalipun, misalnya cowok baru bangun tidur tau2 retinanya putus pun bisa banget. Jadi kesimpulannya, ga ada hubungannya tuh penipisan retina dengan mata berminus tinggi. All praise to Allah.

Kenapa pengen normal? Ya kenapa harus caesar kalo bisa normal. Emang sih gue sempet tergoda untuk lahir caesar aja, karena toh kata temen2 gue yang melahirkan caesar, caesar itu ga sakit sama sekali kok (kan ada yang bilang kalo pas disuntik bius epidural sakit tuh), dan bisa langsung pake korset juga, pokoknya easy deh. Selain itu, mau lahiran normal / caesar, semua di-cover sama asuransi kantor suami. Menggoda banget kan?

Tapi, emak gue lahiran normal (total 3 anak), kakak gue lahiran normal (sampai sekarang 4 anak), kakak ipar gue lahiran normal (sampai sekarang 2 anak), mbah2 gue pun lahiran normal semua (berbelas2 anak), jadi kenapa gue mesti takut lahiran normal? Beda hal ya kalo emang gue di-state mengalami penipisan retina, tapi kan ini gue masih punya pilihan untuk bisa lahir normal. Bismillah, mudahkanlah, lancarkanlah ya Allah :’)

*counting weeks, around 5-6 weeks more to go*

Footnote:

ON: Okky N